Catatan kecil Ph.D by Research (bagian 5)

by on November 15, 2012


Menyambung catatan kecil di bagian sebelumnya ( Catatan Kecil bagian 1 | 2 | 3 | 4), dimana sharing kali ini ingin berbagi apa itu Impact Factor dan tantangan bagi seorang editor untuk mendongkrak kwalitas Journalnya.

Awalnya saya bingung, pada saat mendengar mahasiswa PhD di UTM untuk bisa menyelesaikan studinya dengan cepat harus dapat publish di Journal Impact Factor, ini saya dengar pertama kali pada saat presentasi oleh NC UTM. Prof. Zaini Ujang tahun 2010 pada saat pertemuan dengan mahasiswa baru UTM.

Setelah dua tahun, setelah langsung masuk ke dunia Research dan masuk dalam komunitas, saya berani menuliskan sharing ini. Impact Factor (IF) adalah suatu “ukuran” kekuatan pengaruh dari sebuah dokumen yang dipublikasi pada sebuah Journal, kekuatan ini dihitung dalam waktu dua tahun terakhir dari “track record” journal tersebut, berapa jumlah paper yang publish dan berapa banyak orang lain yang mencitasi paper yang ada di Journal tersebut selama dua tahun tersebut.

Berikut ilustrasinya dari Journal Computer Networks (Elsevier), detailed informasi IF dari ISI ada disini.


Journal Computer Network dapat mengklaim nilai IF nya sebesar 1.209, dimana angka ini adalah nilai untuk tahun 2011 karena pengumuman nilai IF oleh ISI dilakukan setiap tahun pada bulan Juni. Dengan kata lain nilai IF tahun ini didapat dari perhitungan dua tahun sebelumnya dari Journal tersebut.

IF jurnal terdiri terdiri dari dua elemen, yaitu nominator (pembilang) dan denominator (penyebut). pembilang adalah jumlah cited oleh paper lain. Penyebut adalah jumlah artikel subtantif yang diterbitkan selama dua tahun terakhir, berikut ini adalah paparan ilmiah oleh Sri Purnowati dan Sutardji mengenai IF.

Nah pertanyaanya, apakah setiap journal ada nilai impact factornya, dan apakah klaim tersebut dapat diterima, lalu siapa yang berhak memberikan angka tersebut?

Link ini berisi List Journal Impact Factor 2011 by ISI Web of Knowledge (Thomson Routers).


Lalu untuk menjawab pertanyaan diatas, ISI Web of  knowledge adalah salah satu produk dari Thomson Routers, dimana tidak semua Journal dapat masuk dalam list ISI ini, untuk dapat masuk di list mereka ini bukan perkara mudah dan itu permasalahan lain bagi seorang editor Journal, karena ISI Web of Knowledge akan sangat ketat memfilter Journal yang akan masuk kesana.

Journal yang sudah SCOPUS Indexed saja belum tentu ada IF dari ISI, namun ada juga publisher yg mengklaim IF mereka dari perhitungan Google Scholar. Publisher boleh saja menghitung IF journal mereka, namun yang menjadi standard Dunia adalah yang dikeluarkan oleh Thomson Router, karena dia telah “menggurita” dunia research, lihat saja productnya dimana salah satunya adalah Elsevier dengan jumlah ribuan paper conference, manuscript dari Buku dan Journal sampai dengan patent reseach berkualitas ada disana, dimana di dalam Elsevier ini juga ada SCOPUS dan Engineering Village.

Disisi lainnya, tantangan bagi tim Editor / publisher pada sebuah Journal;

  1. Bukan perkara mudah bagi sebuah publisher Journal untuk meningkatkan nilai “CITED”  nya… karena kalau paper-paper di Journal tersebut “kurang menarik” maka orang lain tidak akan merefers / cited dari Journal tersebut, ditambah jika akses ke Journal tersebut bukan open access maka tidak semua orang dapat membaca papernya.
  2. Bukan perkara mudah bagi publisher untuk mempromosikan paper yang ada di journal mereka agar dapat dibaca oleh orang lain, harapannya adalah dengan sebaran mendunia, ter-indexed dimana mana, open access maka akan semakin banyak orang yg membaca dan akan semakin besar di “CITED” dari orang lain.
  3. Bukan perkara mudah bagi publisher untuk mendapatkan paper-paper berkwalitas dari international research apalagi dengan menjamurnya journal saat ini

Informasi yang didapat dari para “senior-senior” editor Journal, untuk dapat terindex di SCOPUS saja, publisher harus berjuang keras dan pusing kepala untuk memenuhi standar ;

  1. Sebaran di team editor dan auhtor di Journal tersebut harus dari berbagai Benua Dunia bukan dilihat dari negara asalnya.
  2. Kepakaran dari team editor, akan dilihat berapa banyak paper mereka di SCOPUS dan kwalitas serta konsistensinya dalam menulis.
  3. Berapa banyak dari paper di Journal tersebut yang mencited paper yang ada di database SCOPUS.
  4. Jumlah paper harus konsisten dan kesinambungan issues harus tepat dan terjaga setiap edisi issues nya.
  5. Harus dapat diakses dengan mudah dan setiap tahun akan di lakukan evaluasi, wajar saja banyak jurnal yang sudah terindexed di SCOPUS banyak yang rontok dari sana karena evaluasi yang sangat ketat.

Semoga dapat memberikan motivasi dan inspirasi untuk kita semua terutama memajukan research di Indonesia Raya.